God’s love and loneliness

I just knew that I had to rest. Waking up late with no workout and not going anywhere for the rest of the day. So I followed what my guts said about how I should spend my Saturday.

Turned out that it was for something – woman thingy that appeared on the next day, which is today.

But somehow, I craved to see someone. I just did not know whom to call. It is not about the number of friends I have or don’t have, but I saw most of them spent their weekends with their beloved ones. While I, alone, at a small room with a 4×4 meters size.

I wake up early morning, 4.45 AM to get prepared for a short city ride after three weeks I left riding. The weather was nice. Quite windy, with a little bit of clouds that hid the sun from its sting. I was at a crossroad to choose whether to continue with a short run (brick session) and attend a third service at my church, or just leave the run and straightaway go for a second service. I knew it’s training season for Ironman Bintan Triathlon which will be there in less than two months, but I learned to say “enough for today” and spend some time to finish what I had started (and committed): writing. So yeah, I chose to get ready to go for a second service and finish my final revision of my own book to get it printed. I just wanted to get it done within today.

I caught myself to consider whether I should announce my presence in the second service to my church friends. I did not know what I need: to be by myself after a whole day with no human interactions the day before, or companionship. Suddenly someone from the group asked whether anyone will be attending a second service. So I lifted my voice and we decided to sit together.

We had lunch together, and then we both separated different ways. I went to stay at a coffee shop in the ground level, and he went to the gym.

But why was I still feel lonely?

You see, loneliness is a decision. To feel what you feel towards certain things, we can actually decide how we react on certain conditions.

If I have to be alone today, it should be okay. I was okay before.

Well, maybe it’s the hormone talking.

I sat at the middle of the cafe, facing the crowds. With people passing by, I did not find them bothering my focus on Oscar (my laptop’s name :p). I put my earphones on and started writing accompanied by a glass of ice vanilla latte – ice, I picked ice because I think I had enough caffeine today, so to make it less strong.

At one moment I gazed towards the ceiling, and realized that I was sitting right below across the restaurant when I first met him that close. So I smiled, and thinking whether I will be seeing him one more time.

I miss him..

A good friend of mine told me to let him go for some reasons, that I should not tortured myself with something that is too impossible and no one could ever help. But is it too impossible? Does he that far? Does he really beyond my reach?

And maybe those meetings God allowed me to have were actually a message from God that He listens my wishes, He always is.

I really do miss him. There was a slight thought if I were about to see him again from audience seats. Somehow something in my heart said that he was scheduled today. But I did not see him when I attended the service, of course. I kept recall my good friend’s advice: to let him go. So I threw away the feeling I thought was some kind of a “sign” before.

But my feeling did not tell lie.

Four hours later, my bestfriend came to visit me. Had a 15 minutes talk, and then he stood up as he prepared himself to leave, back home. Then he said that, something that made my heart pounded. “You know, he was there at the third service”, since my bestfriend was assigned at the third service as well.

“I knew it!”, I exclaimed while hit the table softly. “I had a feeling he would be there”. He laughed as he looked at my childish attitude by hiding behind my big handbag since I brought a laptop.

“Why are you blushing? He’s not even here!”, said he. Yeah. I did not understand why I blushed.

And there was something in my heart that does not want to let him go, still want to try my luck, still want to wish and pray about him every night. Is it wrong?

“Come, I’ll send you home”, he offered. I rejected his offer. “Where do you want to go after this?”, he, my bestfriend, asked.

“I need to go groceries first”, I replied him as I waved him a goodbye. It was true, I did not lie. But on the other side, I was afraid to get home this early: 4.00 PM. I was at home the whole day yesterday and I was lonely and I needed companionship. My bestfriend could not accompany me as he was too tired from his two days full event on Friday and Saturday. So I let him rest.

Basically I just wanted to talk. Small and simple things – the unimportant ones. And if it can’t happen, I would waste the hour of walking around a place to distract my thoughts from thinking more than it should be. A distraction, basically that’s all I need.

I spent one hour randomly walking around the mall and then decided to go home and just write this post at home. But I found myself avoiding places where I had the chance of meeting him, whom I admire, because I could not stand me. I knew he would not know this.  And he would not care either.

I texted some of my friends who might have the chance to stay around after the third service. But they already had plans for the evening. So they asked: “what’s up?”.

Nothing. I answered them with “nothing”. Because I did not know how could I express this feelings other than through writing. You see, I do feel lonely. But this kind of loneliness is not about I have or do not have friends around to hang out with. I know this is from the inside. That what I craved is not for someone to listen to my disturbing thoughts, but someone to be presence when I have nothing to say but a lot of things that bothering my mind.

That most of the time, I fear for myself.

I recalled what PS. Sydney Mohede had delivered earlier: life satisfaction is a decision. I satisfy with what I physically have right now: life, career, money, friends, things I have now. But I understand that I am lacking of one thing: love.

No wonder that lately songs about “God”s love” keeps coming and touch me right into the heart. Because God wants to tell me how He loves me “TOO” much, and I could not stop my tears from falling when I hear a phrase in a certain songs mentioning “I love you – God”.

If God loves me THAT much, what other things do I need? Because loneliness not even a choice if we are experiencing God’s unconditional love that no human cannot be compared with.

I am a working in progress, everybody are, and I believe you are too. I am a working in progress to understand that God’s love is beyond what we can think of, or even from what anybody could explain. I always tell my friends that love could not be feel alone, it has to be experienced. And I think God is filling me with His love, continuously, so the very-logical-analyst-me could be diluted by this kind of fact: God’s love – and it is not just a word of “love” itself, but it is a TRUE LOVE.

And from what I’ve seen, God is fighting for me my biggest battle: loneliness that I often feel.

melepaskan

aku pernah merasakan kebahagiaan yang tidak pernah dapat dijelaskan ketika aku memandang dirimu. dan ketika aku berjalan seorang diri, aku sudah cukup bahagia ketika aku memandang gambaran dirimu di genggaman tangan kananku. senyuman yang tergores di wajahmu, menghangatkan hatiku. 

aku bahkan sempat mencintaimu.

jatuh cinta pada sosok imajinasi yang aku bangun sendiri terhadap dirimu. dan aku sempat menyalahkan diriku sendiri karena kebodohan yang hampir terulang. dan kembali mengalami kesulitan menerima bahwa aku mudah terbuai oleh cinta. 

aku tidak berhenti menangis ketika seorang sahabat menghampiriku dan berkata untuk melepaskanmu. lagi. melepaskan cinta yang aku kira akan kumulai kembali. 

“aku hanya ingin menyelamatkanmu dari sakit hati yang sama”, katanya, karena dia tidak sanggup melihat hatiku hancur lagi. 

kesulitanku untuk melepaskan yang kugenggam erat adalah karena aku takut untuk tidak mendapatkan sesuatu, atau seseorang yang akan membuatku merasakan perasaan seindah yang kini aku rasakan. 

walaupun sebenarnya aku telah belajar bahwa kita tidak pernah merasakan perasaan yang sama akan apa yang pernah kita rasakan terhadap seseorang. 

takut.. aku takut karena aku ragu terhadap diriku sendiri. jika akan ada orang yang mencintaiku sebesar aku akan mencintainya.

dan ternyata hanya Tuhan yang bisa memberikan cinta melebihi yang bisa aku berikan. mengapa aku harus mencarinya di dunia yang fana? 

aku tidak takut untuk mencintai, tapi aku hanya takut untuk disakiti. padahal sakit itu sendiri merupakan salah satu elemen yang terkandung dalam mencintai. jika kamu berani mencintai, maka kamu harus berani disakiti. 

dan hanya orang-orang yang berani saja yang memutuskan untuk mencintai. 

jadi jika aku berkata bahwa aku berani mencintai, bukankah seharusnya aku berani disakiti? karena sakit hati hanya akan membawa kita satu langkah lebih maju kepada orang yang tepat. 

“aku ingin membantumu, tapi lepaskan apa yang kamu pegang terlebih dahulu”, sahabatku kembali melanjutkan kata-katanya. aku jadi teringat bagaimana hidup telah mengajarkanku untuk melepaskan dan menyaksikannya jika ia kembali, maka ia untukku. dan jika tidak, biar kapalnya berlabuh dengan segala muatan perasaan yang pernah aku kumpulkan untuk dirinya. 

dan hidup telah mengajarkanku bahwa melepaskan adalah tandaku mencintai seseorang. melepaskan adalah tandaku mencintai Tuhan, karena itu berarti aku mempercayakan sepenuhnya Tuhan berikan yang terbaik dariNya. 

jadi, jika kini aku harus melepasmu, menghapus beberapa hal yang sudah kupelajari dari dirimu hingga hari ini, hanya caraku untuk menyelamatkan diri sendiri karena yang Tuhan mau pun adalah ketika aku tahu apa yang terbaik untukku.

jika kamu untukku, akan ada jalan lain yang terbuka, bukan? 🙂 

enough

jika matahari terbenam terlalu cepat, dan malam terasa begitu sunyi, aku tahu itu jam-jam kritisku. seperti seseorang yang koma dan ada diperbatasan antara hidup dan mati, aku memandang diriku dari balik cermin yang terbentang lebar pada dinding kamarku, dan melihat sosok yang menyedihkan. karena dia berurai air mata. 

seringkali aku memilih untuk tidak bertemu dengan siapa-siapa agar aku tidak perlu mengungkapkan apa-apa. karena jika telinga ini mendengar dari mulutku sendiri mengenai diriku sendiri, aku hanya akan mendapati diriku yang rentan. 

terutama rentan akan cinta.

seorang sahabat bertanya kepadaku apa yang menjadi pertimbanganku untuk memutuskan sesuatu. memutuskan untuk menggapainya. “kenapa kamu harus banyak berpikir mengenai apa yang hendak atau harus kamu lakukan untuk menggapainya?”, tanyanya. kenapa aku harus memikirkan kemungkinan apa yang akan terjadi jika dia sudah dihadapanku? sesungguhnya itu semua hanya akan melelahkan jiwaku.

“karena aku ini takut”, ujarku. aku ini takut akan apa yang diriku sendiri bisa lakukan jika sedang mencintai. aku ini takut akan diriku sendiri. maka dari itu ada dinding tebal yang mengelilingi duniaku ketika aku berjalan membaur dengan dunia ini. 

salahkah?

apa yang sesungguhnya harus aku pinta dariMu, Tuhan? untuk diberikan kesempatan untuk menggapainya, ataukah kesempatan untuk melupakannya? karena sesungguhnya aku tidak mengerti mengapa Engkau memberikanku namanya di malam hari untuk kudoakan dengan tekun. mulai dari dengan raungan dan lolongan panjang dengan hingga detak jantung bahagia yang tak beralasan, aku tidak pernah luput untuk tidak membawa namanya dalam doaku. 

jika Engkau ingin melatih kesabaranku, cukuplah sudah Tuhan. karena sesungguhnya aku ini sudah ingin menyerah. 

mustahil.. terlalu mustahil. jangan jadikan impian semu ini untuk kuharapkan terjadi, Tuhanku.. 

dua jam aku berhadapan dengan sahabatku sambil aku menahan air mata yang sudah siap jatuh ke pipiku. aku hanya bisa menutupnya dengan tawa canda selingan agar mereka tidak jadi jatuh, dan tidak seorang pun harus melihat aku yang rentan. 

sebagaimana ketika siang tadi, aku berada di atas panggung yang memberi kesan warna kuning tua pada lampu sorotnya, aku meneteskan satu atau dua tetes saja dan menyembunyikannya dengan menundukkan kepalaku ke lantai kayu yang kuinjak. 

karena sesungguhnya hati ini sudah lelah.. 

lelah jika harus berjuang, lelah jika harus bertahan, lelah jika harus menunggu, lelah jika harus bertahan, lelah jika harus berharap. 

lelah jika harus sakit.

“jangan putus pengharapan, karena semua orang memerlukan sebuah harapan untuk hidup”, ujarnya. tapi tidak bisakah jika aku hidup hanya untuk menjalani yang harus aku jalani? walau memang akan terasa menjemukan. 

walaupun begitu, aku heran. heran karena aku tidak putus2nya mendoakan namamu. 

tolong yakinkan raguku, Tuhan.. walau aku siap melangkah, namun sesungguhnya hatiku tidak siap terluka. 

imperfection 

hari mengijinkanku untuk berbicara terhadap diriku sendiri. siang hari, kelabu yang menggambarkan warna langit tidak mencerminkan perasaan yang sama terhadap udara yang kuhirup. pengap. dan panas. aku berjalan di bawah sinar cahaya matahari yang masih bersinar menerangi kota Jakarta, namun penampakannya tidak dapat kutemui. 

satu minggu sudah sejak pertemuan terakhirku dengan sosoknya, aku bertanya kepada malamku jika aku akan dipertemukan dengannya kembali, jika aku akan dipersatukan dengannya kembali di satu panggung yang sama. tetapi aku tetap melatih diriku untuk tidak berharap akan sebuah harapan yang bertindak sebagai mimpi. 

jika memang aku harus bertemu, aku akan dipertemukan, jika memang aku harus dipersatukan kembali pada panggung yang sama, aku akan dipertemukan.

seorang sahabat tak hentinya menggodaku kapan pun kami mempunyai kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama. seperti yang terjadi semalam, ketika aku makan malam dengannya. aku berkata kepadanya bahwa aku sudah mengenal sebagian besar dari hal-hal umum yang patut aku ketahui di awal perkenalan. 

“aku sendiri kagum dengan diriku sendiri yang begitu bersemangat berjuang mencari tahu sebagian kecil tentang kehidupnya”, ujarku. 

“mungkin kamu sedang jatuh cinta”, dia meresponi.

jatuh cinta? secepat ini? lagi? tidak. ini bukan cinta. dia sendiri yang berkata kepadaku jika aku benar-benar serius ingin mengenalnya. 

“kamu serius untuk mengenalnya?”, tanyanya sekitar satu bulan lalu. ternyata sahabat karibnya merupakan teman baik sahabatku ini. aku mempertimbangkan jika aku memang benar-benar ingin serius mengenal dirinya yang kukagumi.

“iya. aku sudah putuskan, aku serius”, aku tiba pada suatu keputusan yang tidak akan aku tarik kembali tiga hari setelah dia melemparkan pertanyaan tersebut kepadaku. 

tapi hingga detik ini, waktu belum mengijinkan aku dan dirinya bersanding di kursi yang dipisahkan oleh bentangan meja kotak. dan pada siang ini, ketika Jakarta mendung namun pengap, aku bertanya seraya berjalan di sisi kiri jalan raya: mungkinkah? akankah? 

ada Suara dalam hatiku yang berkata: “tunggu waktunya”.

tapi dikuasai dengan rasa penasaran yang hampir membunuhku ini, aku terus-terusan tak henti bertanya: “tapi kapan?”. mungkin sudah sebaiknya aku tidak bertanya jika aku hendak menanti dengan penuh kesabaran.

tidak heran jika Tuhan sering menguji kesabaranku. 

namun fakta demi fakta yang terungkap mengenai sebagian kecil tentang dirinya menjadi cara hidup kembali bertanya kepadaku jika aku memang benar-benar masih ingin mengenalnya. atau bahkan, berimajinasi jika aku diberikan kesempatan untuk bersama dengannya, apakah aku masih akan tekun untuk menjalaninya? karena aku pernah meminta hal lain dari apa yang sekarang kuketahui ada pada dirinya. 

aku juga tidak tahu jika memang dia orang yang tepat untuk kukenal. tapi aku hanya tahu isi hatiku masih terus ingin mengenalnya, dan menerima kekurangannya yang masih bisa aku terima itu sebagai cara aku mensyukuri apa yang Tuhan sudah kabulkan kepadaku jika memang harapan terbesarku Dia kabulkan. 

lagi pula.. tidak ada yang sempurna di dunia ini, bukan? 

Endure the uncertainty

sometimes it feels like he’s being too far. beyond my reach. i doubt myself, questioning life, and starting to wonder whether miracle does exist. but i chose to believe. Faith is a decision, you know. 

i never stop praying about him, every night. and even if i’m thinking about him, i would never miss a chance not to bring his name upon a prayer. “let Yours be done, God”, whisper i.

and when i’m not thinking about him, God always remind me of him by keep showing me a glance of his looks. especially when i am free and got a chance to open my social media account. and the first post i saw, is him. always him. 

like what happened today, three times.

so i was wondering, and still wondering why God made this happen. “are You trying to tell me something?”. but no answers given. 

but i realized that i have changed. i try to control my emotions, and chose to set my focus on God. learn to believe: if God wants something to happen, it will happen eventually. if God starts something, He will bring me to the finish line.

but i did not deny myself when i have this huge eager to get close to him. to know him better than i already knew.

“wait. and be patient”, somehow my heart tells me to endure the uncertainty. 

i believe it’s God.

God does not giving me a clear understanding this time. but i never stop asking God why suddenly all of these happen, the feelings, the thoughts. i never stop praying about him. 

he is so far away. and too impossible. and i am afraid if things do not go as expected. i don’t fear failure anymore, i fear myself, of what i’m capable of when i am at my lowest point. 

even if i sing a prayer for him every night, deep down my heart, i almost give up. 

but every morning i stand in front of the mirror, i don’t see perfection, i see survivor. i am a survivor. 

if God tells me to endure the uncertainty, perhaps the only thing i need is one: to survive. 

and wait .. patiently .. with Him. for the time to come, and reveal the truth.

Kenangan semata

Dia bersandar pada satu pilar di ruang depan gym yang berdiri gagah di hadapanku. Pilar penopang langit-langit ruangan yang menghadapku. Padahal sebelumnya, kudapati dia memunggungiku. Aku tahu saat itu juga bahwa alasannya memunggungiku adalah karena dia bersikap seolah tidak menyadari keberadaanku pada ruang yang sama. 

Karena aku tiba sebelum dia menghampiri ruang lobby gym untuk mengambil secangkir gelas. 

Aku memandang punggungnya yang lebar dan mempertimbangkan sikapku selanjutnya. 

Terpaku. 

Tapi aku memutuskan untuk berbincang dengannya.

“Hi”, ujarku seperti masa lalu. Ketika aku dan dirinya masih dalam garis waktu yang sama. 

Dia menoleh. Aku dapat membaca tatapannya yang jelas berkata sudah mengetahui keberadaanku. Kamu tidak bisa membohongiku. 

“Hi”, ujarnya balik seraya tersenyum canggung. Mungkin dia tidak tahu apa lagi yang harus dia katakan kepadaku. Aku kembali memutuskan untuk berbincang dengannya. 

“Tumben, nggak biasanya hari Selasa kamu latihan?”, tanyaku berusaha membuka pembicaraan senormal mungkin. Dan kemudian lima menit selanjutnya, dengan pembicaraan basa-basi. Hingga akhirnya aku lagi-lagi kembali memutuskan untuk meninggalkannya. “Oke. Masuk ruang ganti dulu ya”, sambil melambaikan handuk kecil yang kuambil dari rak handuk, tanda aku mengucapkan salam perpisahan. Kemudian aku melangkah menjauhi keberadaan sosoknya. 

Kemudian aku beredar di seputaran ruang latihan bersama dengannya sepanjang 45 menit selanjutnya. Sesuatu yang tidak dapat aku lakukan sebelumnya, pada masa-masa pemulihan hatiku terhadapnya.

Ada alasan sederhana yang kini aku mengerti, mengapa dalam dua minggu penuh itu, pertemuanku yang diatur Tuhan sedemikian rupa intens harus terjadi. “Karena kamu tidak akan bertemu dengannya lagi”, ujarNya suatu malam. Namun pada minggu-minggu selanjutnya, sesungguhnya aku masih bertemu dengannya. Jadi apa maksud Tuhan berkata “tidak akan bertemu dengannya lagi”? 

Bukan. Sebenarnya bukan tidak akan bertemu dengan sosoknya yang pernah kudambakan. Bukan dengan senyumnya yang pernah meluluhkan hatiku. Bukan dengan sapaan sederhananya yang pernah menceriakan detikku. Namun aku tidak akan pernah bertemu lagi dengan cinta yang pernah aku rasakan terhadapnya.

Yang pernah aku rasakan terhadap dirimu 🙂

Aku tahu bahwa kemarin aku sudah menemukan kedamaianku. Namun aku pun tahu bahwa sesungguhnya aku masih memendam rasa. Menanti kapan waktunya Tuhan mengangkat perasaan yang tak bisa memilikimu ini. 

Tapi hari ini, memandang wajahmu, menatap matamu, mendengar suaramu, merasakan senyumanmu, aku dapat dengan yakin berkata, bahwa cinta ini sudah terbang bebas ke langit tak berbatas, ke laut lepas. 

Dan siap menyambut cinta yang baru.

Terima kasih ya sudah membuat diriku menciptakan sebuah karya indah yang menceritakan tentang kita. Aku tidak lagi akan merindukanmu, tapi aku akan selalu mengenangmu 🙂

The 30th – i am LOVED (by God)

Aku selalu mempunyai kebiasaan untuk menulis sesuatu di beberapa tanggal yang khusus. Natal, tahun baru, paskah, dan ulang tahunku sendiri. Tapi entah mengapa, tahun ini aku tidak terlalu ingin mengungkapkan apa pun di hari ulang tahunku.

Sudah sekian tahun aku menyembunyikan tanggal ulang tahunku dari beberapa info di Social Media, bermula dari tahun dimana hatiku hancur berkeping-keping oleh karena patah hati berat yang aku alami empat hingga lima tahun lalu. Aku hanya ingin sendiri.

Begitu pula tahun ini. Aku hanya ingin sendiri.

Namun kesendirian telah mengajarkan aku begitu banyak pelajaran berharga dalam hidup. Dan kini aku menikmatinya: kesendirian.

Ada kisah dimana kesendirian tersebut berevolusi menjadi kesepian. Tapi masalahnya bukan mengenai perasaan apa yang aku rasakan melalui kesendirian, melainkan bagaimana aku memeluknya menjadi satu momen dimana aku dapat bertumbuh lebih lagi melalui suatu pengenalan terhadap diri sendiri.

Dan tentu saja, melalui kesendirian, aku menemukan Tuhan lebih lagi. Aku mendengar Tuhan lebih lagi.

Tidak. Aku menyendiri bukan untuk mengasihani diri sendiri. Aku menyendiri untuk bertanya kepada Tuhan apa yang Tuhan mau aku buat untuk hidup ke depanku. Sebagaimana di awal tahun 2017 Tuhan pernah berkata kepadaku untuk mengalokasikan sebagian waktuku untuk suatu tujuan lain selain berolahraga. Aku memakai hari ulang tahunku untuk bertanya kepadaNya kembali. “Apa yang Kamu mau aku buat, Tuhan?”.

I explored within. To find me.

Untuk mencari tujuan hidupku di dunia ini.

Tidak banyak orang di dunia ini yang cukup berani untuk berkaca dan menggali isi hati, isi pikiran sendiri. Aku pun takut. Takut mendapatkan fakta bahwa ternyata aku membangun kebahagiaan dan keceriaanku di suatu dasar yang fana: penyangkalan diri. Menyangkal diri bahwa semandiri apa pun aku, sebenarnya aku ini sangat membutuhkan seseorang. Menyangkal diri bahwa sekuat apa pun aku, sebenarnya aku ini sangat rapuh ketika malam menerpa. Menyangkal diri bahwa seberani apa pun aku, sebenarnya aku ini sangat ketakutan menghadapi sesuatu. Menyangkal diri bahwa sepercaya-diri apa pun aku, sebenarnya aku ini tidak percaya dengan diriku sendiri.

Tapi Tuhan memaksaku untuk berada dalam ruangNya, dan satu per satu Dia bukakan lembaran-lembaran isi hatiku yang paling dalam, yang ternyata aku sembunyikan bahkan dari diriku sendiri. Aku dipaksaNya untuk menerima diriku sendiri, tidak lagi menyangkal keberadaanku sebagai seseorang yang sangat hancur, jika tidak Dia selamatkan.

Tapi sesungguhnya Tuhan tidak pernah melewatkan seorang pun.

Seharusnya aku bisa lebih bersyukur..

Tapi tidak ada yang terlambat dari sebuah permulaan jika kita ingin memulainya kembali, bukan?

Jadi.. Aku memulai kembali perjalananku dengan Tuhan, seraya menerima diriku sendiri, bahwa seberapa keras dunia menolakku, sudah cukup bagiku jika Tuhan yang mengasihiku dan menerimaku.

Hampir dua minggu yang lalu, aku pada akhirnya menginjak permulaan umur 30. Tidak sedih akan usiaku, tidak kecewa akan masa laluku, dan tidak takut akan masa depanku. Aku hanya tahu Tuhan telah memberikan aku beberapa pencapaian yang tidak dapat tergantikan dengan apa pun:

  1. 2 Full Marathons in 2016
  2. 1 Half Ironman in 2017
  3. 2 Bike Race Podiums in 2017
  4. 1 self-writing book launching
  5. But most of all: I AM LOVED – aku dipenuhi oleh cinta kasihNya yang tidak terbatas

Ya. Bukuku yang pertama mengenai sebuah kisah cinta yang berakhir dengan kisah patah hati. Tapi melalui patah hati tersebut aku belajar bagaimana Tuhan sangat sayang kepadaku sehingga Dia hanya ingin aku mendapatkan yang terbaik dariNya, bukan yang terbaik dari bagaimana seseorang membuatku merasakan hati yang berbunga-bunga.

Jika aku tidak pernah dipertemukan dengannya, aku tidak akan mengerti seberapa jauh Tuhan ingin aku melahirkan karya-karya sastra yang akan menginspirasi dunia.

Jadi.. Aku bersyukur kepadamu, J, dipertemukan dan diijinkan menoreh kisah dalam buku kehidupanku walau aku dan kamu tidak untuk satu sama lain 🙂 Aku pernah mengasihimu, dan aku tidak akan pernah melupakan bahwa rasa kasihku terhadapmu lah yang mendorongku untuk menciptakan sebuah karya.

Dan pada akhirnya aku mengerti maksud Tuhan menganugerahkan aku talenta dalam menulis. Tulisan-tulisanku tersebut pada akhirnya membawa berkat bagi diriku sendiri. Dan detik ini aku bisa bilang dengan yakin tujuan hidupku adalah untuk menulis.

Jika tulisanku memberkati orang lain, itu semua hanyalah bonus. Karena yang sesungguhnya merasa terberkati melalui karya tulisku adalah diriku sendiri.

Usai bukuku selesai ditulis, aku menemukan hatiku yang terkekang oleh kesedihan, pada akhirnya terlepas dari segala macam sakit dan rasa takut untuk mencintai. Pada akhirnya aku menyadari kata-kata Tuhan yang berkata: there is no fear in love. Berani mencintai, berani disakiti. Dan jika kita disakiti oleh cinta, sakit itu hanya akan membawa kita selangkah lebih dekat lagi terhadap seseorang yang tepat.

Melalui buku yang aku tulis sendiri, aku pulih.

Menulis merupakan caraku untuk menyembuhkan luka-luka yang terpendam lama. Dan jika kamu, Pembaca, yang sedang membaca tulisan ini memerlukan suatu pemulihan dalam hidupmu, telusurilah dirimu dan temukan sesuatu yang bisa kamu buat untuk kamu pulih dari luka-luka masa lalumu. Jangan lari atau sangkal dirimu.

I am so grateful of the beginning of my 30-ish life, and I am so excited of what God wants me to do to inspire people, to be a blessing for people around me.

Jadi… Tunggu aku dengan beberapa karya tulis berbentuk novel selanjutnya ya? 🙂